Alasan Kenapa Para Pelaku Bom Bunuh Diri Tidak Diambil Dari Orang Sumut

Jarang kita dengar para “pengantin bom” direkrut dari Sumut. Itu karena:

1. Orang Sumut semua “Ketua”. Mana ada ketua yang bisa disuruh-suruh?
Contoh barang:
T1: “Bang… Kita ada operasi nih.. Buat ngebom pos polisi kampung lalang..siapa kita suruh..?

T2 : Kau ajalah gerak

T1 : Sempak kali ko.. Ketua kau suruh suruh..

T2 : Bah…sama sama ketuanya kita bang..
—- Senyap, Operasi Batal —-

2. Sistem kekerabatan orang Sumut erat.
Contoh barang:
T1 : Dah tau ko peta operasi kita kan bro?

T2 : Jangan letak di situlah bang..butik cik Munah tu..ocik awak.. Di dekat cafe tu ajalah.

T3 : Aihhhh… Jangan di situ, cafe tu punya tulangku paokk..

T2: Jadi di mana? Pos polisi dekat simpang tu cemana?

T3 : Bah… Jangan di situ.. Iparku suka mangkal situ…
—— Senyaaapp, … Gagal Lagi ——

3. Orang Sumut itu oportunis.
Orang Sumut gak akan ngerjai kerjaan gila kalau masih ada kerjaan yang lain.
Contoh barang:
Teroris : Lek… Ada chan ma kau ni… Pokoknya anak bini kau aman laah kujamin.. Tapi ko mesti berani korban.

Calon : Apa kerjaan tu bang..? Awak siaplahh.

Teroris : Ko mau jadi pengantin kan buat jihad kita.. Selain dapat surga.. Anak bini kau dijamin di sinii kami buat.. Kali sahid kau.. Semua kebutuhannya kami jamin..

Calon: jiahh… Udah gilaaa abang kurasa… Aku ngaji sama kelen bukan mau bunuh diri kek gini.. Kalo jihad, jaga anak bini pun jihad… Mending jual bumbu aku bang, bisa juga kaya aku… Lantak kelenlah kerjaan tu
—— Batal ——

Itulah kenapa sampe sekarang gak ada kita dengar teroris dari Sumut… Paham kelenn

Jangan serius kali lek. Yang ku kopas nya ini.. tongue emotikon
—_—_—_—_—_

Kosakata yang perlu dijelaskan.

Saya memang bukan orang Sumut, namun saya sering berinteraksi dengan mereka karena heterogenitas kehidupan di daerah tempat saya tinggal. Saya sering mendengar secara langsung percakapan antar sesama orang Sumut. Barangkali saya bisa memberi keterangan arti dari kata-kata yang asing di telinga kita:

“Sempak kali ko”, “paokk”
Sepintas mungkin dianggap kasar dan jorok bagi mereka yang membaca atau mendengar kalimat ini. Barangkali saya bisa katakan bahwa ini salah satu kekhasan mereka. Kalimat tersebut tidak ada maksud jorok atau kasar, kalimat itu menunjukkan ketidaksetujuan atau penolakan yang keras. Sama dengan kalimat, “gundulmu, endhasmu, semprul, udelmu” dalam Bahasa Jawa atau “Sialan kamu” dalam Bahasa Indonesia.

“tulangku” artinya pamanku.

Kelen: kalian
Ko: kau
Cemana: bagaimana

Advertisements